Skip to main content

Posts

Showing posts from September, 2005

salam

OK aku tak mau banyak bicara kali ini. aku sudah cukup muak dengan keadaan yang telah menjelma sebuah belenggu dalam jiwa ini.

CAUTION !!

Buat kamu yang suka membaca blog ini selamat berkendara dan berlayang di alam ketidakpastian. Anda mungkin akan menemukan bahwa realitas ini hanyalah mimpi belaka. Bahwa apa yang kita lihat selama ini tak bebih dari sebuah narasi mimpi yang berkepanjangan. Dan saking panjangnya hingga kita mengganggapnya sebagai sebuah kenyataan. Padahal semua itu hanyalah ilusi yang kita temui pada sebuah perjalanan menuju keabadian.

Ingat bahwa apa yang kamu lihat tak lebih dari sekedar ilusi yang digambarkan oleh otak anda. otak menerima masukan dari beberapa indera. Dan kita melihat dunia dari bayangan ini. Benarkah langit itu benar-benar di atas kita? adakah langit itu?

sepotong senja buat mutiaraku

Sepotong senja untuk mutiaraku


Ah biasa dan memang biasanya begitu. Daerah di belakang gedung H itu merupakan tempat favorit. Setidaknya semua mahasiswa menyatakan bahwa Fakultas ini adalah fakultas yang paling beruntung. Betapa tidak, sebuah jurang menghadap ke arah pantai laut jawa berdiri tegak. Beberapa pohon mangga menawarkan buah dan kesejukan yang ditemani oleh angin laut yang di pagi itu begitu menyegarkan. Dan jika malam hari, angin itu akan berubah menjadi udara hangat. Tak salah karena memang itu adalah angin laut.

Dan tak salah juga jika tempat itu menjadi tempat yang paling banyak dikunjungi oleh teman-teman ketimbang perpustakaan. Ya, inilah dunia yang kata orang begitu indah. Apa saking indahnya hingga aku hanya terpaku pada sebuah fenomena? Atau jangan-jangan malah menambah daftar nama masyarakat yang tak kuasa membayar nyawa?

Senja itu memang indah, kawan. Seindah warna yang tak pernah beranjak dari bianglala. Ini memang fitrah. Aku. Seorang anak manusia dengan setumpuk …

Catatan kecil di pesantren

Jambu itu ternyata…

Nasrudin el-Andalasy


“Bug …!!!!”
Sebuah jambu masak dan jatuh di depan ndalem[1]. Suerr!!!, ini bukan jambu siluman atau yang dipaksa untuk jatuh oleh ulat-ulat kelaparan. Tampaknya dan yang pasti tak ada yang ganjil. Cuma, malam ini terasa terlalu dingin untuk ukuran pondok pesantren yang terletak di dataran rendah, di tengah-tengah persawahan lagi. Angin malam mengecup dedaunan yang mendesah.
Entah setan mana yang mencoba menggoda kami. Entah dari mana ide itu begitu saja hadir dan mengisi otak kami. Eh, keimanan kami ternyata diuji dengan beberapa ekor kelelawar yang berkelebat diatas kepala kami sambil mencumbui jambu-jambu itu.
“ Kang, mubadzir jambune”, kang Kamid memulai.
“Iyo.. yo .. adem-adem koyo ngene lumayan ono seng rodo seger” kang Udin mengomentari.
“ Bener, jaga malam kog yang ada cuma kopi dan sebatang rokok ,itu pun buat joinan[2] kita berdua ”
“ Lantas ?..”
“ Gimana kalau kita ambil jambu beberapa biji saja? “
“ Jangan lah, kang. dosa itu namanya”
“ Lho… …