Skip to main content

Posts

Showing posts from 2005

lama pakek banget

ya lama udah pake banget aku gak nulis blog. lagi banyak tugas. kuliahm, ngurusin wedus-wedus justisia, Nafilah, mana sebentar lagi pemilu, Muktamar sanawi Nafilah, bedah Jurnal Justisia, Work shop Islamic studies, bikin makalah, kirim artikel ke media, dan seterusnya

juga, kuliah emang lagi memang sedang ada di batas akhir. semua mikir ujian tugas dll.

tapi yang penting adalah tetep semangat!!!


EPISTO ERGO SUM

Manusia yang manusiawi

Ini wajah gue. Ini ketika usia 19 tahun. Dan sekarang udah 19 lebih dikit

Satu hal yang selalu membuat manusia tak pernah berhenti berjalan adalah karena ia belum pernah menemukan jalan yang tak ada batasnya. Ketika kaki menemukan jalan, ia akan berjelan. Semakin jauh ia melangkah, ia akan terus dan terus berjalan hingga suatu ketika, jalan tak lagi ramah. kalaupun tak ramah, ia bisa membuat 'ramah' jalan itu dengan sentuhan lembutnya atau justru menemukan dunia yang merupakan tantangan bagi jiwa yang terus berontak.

Adalah hal yang wajar dan lumrah jika aku, manusia dengan segenap akal dan nafsu, mencoba menemukan dirimu di sela-sela lipatan tirai hati ini. DAn bukan hal yang asing jika aku menaklukkanya dnegan menjadi pengkhianat bagi rasa rindu yang memuncak di ujung kelemahanku.
Juga, tak perlu aku meminta kepada jiwa ini untuk mencoba mencari tali dari akar perdu belantara yang bisa mengusir dahaga ini. Barang kali, dunia akan berusaha untuk memahamiku. Bahwa dunia kita m…

Wadya Bala Justisia

Dari kiri, Zaki Mubarak, Nasrudin, Kholidul Adib Ach, Wiwit R. F, dan Anas Nouval. Lokasi Wisma Wijaya Kusuma Kopeng Salatiga

Dan Malaikat pun Menari…………

Komputer di pojok itu,
masih menyala.
Selebaran koran di lantai depan,
masih terlelap.
Langkah kaki yang khas itu,
masih sering menjengukku.
Wajah ramah yang sering terpampang,
masih singgah di mata ini.

Sosok di depan benda kotak,
menyisakan kabut.
disapu sayap tak ramah.

Semoga cengkeraman itu,
adalah pelepas belenggu.

Dan bulan yang begitu agung
mengantarkannya.

Nasrudin el Andalasy,

Buat sobatku, M. To Fu-Hasballah. Selamat jalan, sobat. Kuharap, malam itu menjadi nyaman bersanding denganmu.
Semoga kesucian ramadhan sesuci perjalananmu.

intro; Muhammad bin abdul Wahab

Wahabi, sebagai sebuah gerakan keagamaan ternyata telah mendapatkan posisi yang cukup cerah. Arab Saudi, sebagai sebuah negara yang berdaulat telah mmberikan lisesnsi bagi tumbuh-berkembangnya paham ini dengan menjadiukannya sebgai faham resmi negara.

Gerakan ini tak pernah bisa dilepaskan begitu saja dari sosok Muhammad bin Abdul Wahab, sang pendiri. Ternyata, jika kita telisik lebih jauh, gerakan ini merupakan kelanjutan dari beberapa gerakan pemurnian yang pernah ada sebelumnya. Seperti gerakanya Ibn Taymiya dan Ibn Qayyim.

Meskipun gerakan Wahabi merupakan counter terhadap faham kaum sufi, nyatanya Wahabi masih memiliki akar yang menuju ke tradisi sunni. Abdul Wahab, ayah Muhammad adalah seorang ‘faqiih’ (ahli agama) pengikut Ahmad bin Hanbal —merupakan salah satu dari empat mazhab yang diakui dan disepakati kapasitas keilmuannya.

Walau Muhammad sempat anti pati terhadap ayahnya, kita tetap bisa melihat bahwa gerakan yang Muhammad bangun merupakan “the fresh edition of hanafi doctr…

salam

OK aku tak mau banyak bicara kali ini. aku sudah cukup muak dengan keadaan yang telah menjelma sebuah belenggu dalam jiwa ini.

CAUTION !!

Buat kamu yang suka membaca blog ini selamat berkendara dan berlayang di alam ketidakpastian. Anda mungkin akan menemukan bahwa realitas ini hanyalah mimpi belaka. Bahwa apa yang kita lihat selama ini tak bebih dari sebuah narasi mimpi yang berkepanjangan. Dan saking panjangnya hingga kita mengganggapnya sebagai sebuah kenyataan. Padahal semua itu hanyalah ilusi yang kita temui pada sebuah perjalanan menuju keabadian.

Ingat bahwa apa yang kamu lihat tak lebih dari sekedar ilusi yang digambarkan oleh otak anda. otak menerima masukan dari beberapa indera. Dan kita melihat dunia dari bayangan ini. Benarkah langit itu benar-benar di atas kita? adakah langit itu?

sepotong senja buat mutiaraku

Sepotong senja untuk mutiaraku


Ah biasa dan memang biasanya begitu. Daerah di belakang gedung H itu merupakan tempat favorit. Setidaknya semua mahasiswa menyatakan bahwa Fakultas ini adalah fakultas yang paling beruntung. Betapa tidak, sebuah jurang menghadap ke arah pantai laut jawa berdiri tegak. Beberapa pohon mangga menawarkan buah dan kesejukan yang ditemani oleh angin laut yang di pagi itu begitu menyegarkan. Dan jika malam hari, angin itu akan berubah menjadi udara hangat. Tak salah karena memang itu adalah angin laut.

Dan tak salah juga jika tempat itu menjadi tempat yang paling banyak dikunjungi oleh teman-teman ketimbang perpustakaan. Ya, inilah dunia yang kata orang begitu indah. Apa saking indahnya hingga aku hanya terpaku pada sebuah fenomena? Atau jangan-jangan malah menambah daftar nama masyarakat yang tak kuasa membayar nyawa?

Senja itu memang indah, kawan. Seindah warna yang tak pernah beranjak dari bianglala. Ini memang fitrah. Aku. Seorang anak manusia dengan setumpuk …

Catatan kecil di pesantren

Jambu itu ternyata…

Nasrudin el-Andalasy


“Bug …!!!!”
Sebuah jambu masak dan jatuh di depan ndalem[1]. Suerr!!!, ini bukan jambu siluman atau yang dipaksa untuk jatuh oleh ulat-ulat kelaparan. Tampaknya dan yang pasti tak ada yang ganjil. Cuma, malam ini terasa terlalu dingin untuk ukuran pondok pesantren yang terletak di dataran rendah, di tengah-tengah persawahan lagi. Angin malam mengecup dedaunan yang mendesah.
Entah setan mana yang mencoba menggoda kami. Entah dari mana ide itu begitu saja hadir dan mengisi otak kami. Eh, keimanan kami ternyata diuji dengan beberapa ekor kelelawar yang berkelebat diatas kepala kami sambil mencumbui jambu-jambu itu.
“ Kang, mubadzir jambune”, kang Kamid memulai.
“Iyo.. yo .. adem-adem koyo ngene lumayan ono seng rodo seger” kang Udin mengomentari.
“ Bener, jaga malam kog yang ada cuma kopi dan sebatang rokok ,itu pun buat joinan[2] kita berdua ”
“ Lantas ?..”
“ Gimana kalau kita ambil jambu beberapa biji saja? “
“ Jangan lah, kang. dosa itu namanya”
“ Lho… …

buku gratis

assalamualaikum

hari ini aku lagi seneng. sudah banyak buku yang aku dapatkan dari internet secara gratis. sekarang dunia yelah banyak berubah. Jika tidak bisa mengejar ketertinggalan maka,
akan tergilas derap jalan kemajuan. Jangan sampai kita orang islam yang sebagai orang yang mendiororng mobil yang mogok. ketika ia sudah jalan, kita hanya mendapatkan asapnya saja. dan mobil itu berlari meninggalkan kita.

Mau tau cara mendapatkan banyak buku gratis atau ebook, kita bisa mengunjungi situs-situs yang menyediakan buku gratis. Dan selanjutnya, selahkan download dari sana.

Ini adalah salah satu situs yang menyediakan berratus-ratus buku. silahkan pilih
www.mizan.com atau www.islamhouse.com

Dari dua situs ini saja kamu bisa mendapatkan ratusa bahkan ribuan buku Gratis Tissssssss

Salam hangat buat sobat Luluul Maknun yang di Pesantren Sirajuth Thalibin, and siapa aja.
Dan tak lupa adikku yang paling Mamas sayangi, Umi Uswatun Hasanah.

waalaikum salam

Kampus 3 iain walisongo
Semarang

M. Nasrudin

assalamualaikum

assalamualaikum
halo temen-temen. lagi ngobrolin apaan?
yaaaaaaaaaaa kali ini rupiah jadi bahan obrolan yang cukup
hangat.

seperti biasanya, ketika telah menyentuh lefel batas psikologis, kita baru rame-rame mikirin gimana supaya tuh dolar bisa direm. kagak lagi meroket mulu. kasihanparaekonom yang mikirin.

satu hal lagi yang membuat wajah pendidikan kita tercorang adalah karena adanya salah satu institusi yang memberikan gelar secara cuma-cuma. namanya IMGI institut manajemen global yang konon menjalin kerja sama dengan salah satu institusi pendidikan di amerika.

di indonesia, ada beberapa tokoh yang kena batunya, tak terkecuali. Bahkan, tokoh sinetron anwar Fuady dituding dan belakangan mengakui bahwa dirinya menerima ijazah dari IMGI. dan sebagai orang timur, ia menerima penghargaan tersebut. karena hanya meminta beberapa lembar foto beserta data riwayat hidup, ijazah dan gelar telah menunggu dikirim.

di semarang sendiri ada beberapa orang yang menerima surat "kaleng" bahwa d…

kabar-kabar buat temen-temen

الحمد لله
Akhirnya aku bisa membuat web log. Lumayan lah, bisa buat numpahin segala apa yang ada di hati.

Awalnya, aku agak kebingungan ketika mulai membukanya. Wajar. Dengan bekal English yang pas-pasan. Dan sekarang, sudah mulai terasa betapa urgennya komunikasi dalam kehidupan sehari-hari kita. Dalam hal ini, saya bisa mengatakan bahwa penguasaan bahasa Internasional mutlak diperlukan. Terutama ketika desa sudah mengglobal ini. Batas negara hanya menjadi batas administratif semata. Tak seorangpun bisa menahan seseorang untuk mendapatkan informasi dari segala penjuru dunia, meskipun ia sendiri di dunia yang paling terasing sekalipun.

Pertama, di blog ini aku ucapkan terima kasih kepada semuanya. Tuhan YME, Dan yang pasti aku mau menyapa keluarga di dusun Sragen, kampung Mataram Ilir, kecamatan Seputih Surabaya Lampung Tengah. Laulaakum fa lastu huna.

Teman-teman di LPM Justisia, Syariah. Mari kita jaga peradaban Kampus IAIN Walisongo dan iklim intelektual di Semarang. Bravo!! Mas Adib, …

Abdullahi Ahmed an Naim

Anda pengen kenal lebih lanjut dengan orang-orang yang biasa disapa dengan an Naim,

OK. An Naim lahir di sebuah kota di Sudan. Sudan, sebuah negara yang sering kali menjadi lahan konflik antara para pemberontakan kaum muslim dari utara yang memegang pemerintahan dan kaum nonmuslim di daerah selatan. Mereka menuntut kemerdekaan. Belum lekang dari ingatan kita bagaimana konflik Darfur yang menelan ribuan korban dan jutaan pengungsi.

Sudan menjalankan praktik syariat islam laiknya apa yang tercantum dalam kitab-kitab fiqh. Banyak sudah orang menjadi "korban"nya. Jika kita berjalan-jalan di kota-kota Sudan maka akan kita temui orang yang tangannya terputus. Hati-hati dengan mereka. Mereka biasanya adalah para pencuri yang telah tertangkap basah. Hukumannya ya itu tadi tangan mereka menjadi korban.

An Naim yang berguru kepada Mahmoud Muhammad Taha, menentang perlakuan tersebut. Menurutnya, dalam melaksanakan syariat tak harus tekstualis-literalis. Ia mengajukan pendekatan perkemba…

hidup itu cuman sekali

oleh karena itu janganlah kamu bermain dengan nyawamu yang hanya sekali

manfaatkan waktumu dengan banyak berbuat kebajikan. semoga tuhan memberkati hidupmu. dan jangan lupa jadilah manusia yang berbakti kepada orang tua meskipun aku sendrii kadang menyakitkan mereka
tapi tak apalah yang penting bagi kita adalah jalani hidup dengan penuh kebahagiaan
pernah ingat dengan perihidup seorang penjaga pintu tol.
mereka duduk di kursi itu selama seharian penuh. memandangi ribuan kendaraan yang berlalu lalang di depannya. memang sangat menjenuhkan. tetapi, ia menjalaninya dengan penuh tanggung jawab.
ketika ia melihat ada seorang ibu yang mengedarai mobil ia akan mendoakan semoga sang ibu segera kembali ke rumah dan berkumpul dengan anak-anaknya yang memang membutuhkan kasih sayang dan perhatian darinya. ketika ia melihat sang bapak ia berdoa semoga sang bapak bias segera kembali ke rumah dari kerja beratnya. tentunya keluarga di rumah sangat merindukan kaih sayang dan dukungan finansial dari orang …