Skip to main content

Posts

Showing posts from May, 2019

Kitab As-Shiyam, Kesunahan dalam Berpuasa

Benakah Kita Hijrah?

Bukanlah sebuah hijrah ketika seseorang menjadi lebih baik lalu merasa lebih baik. Mengapa? Bukankah menjadi lebih baik itu baik belaka? Iya. Tetapi merasa lebih baik (daripada orang lain) akan mendorong kita merasa sombong dan diam-diam memandang hina orang lain. Cobalah kita salat malam setiap hari selama setahun, diam-diam kita akan merasa sebagai orang yang sangat beruntung. Diam-diam kita akan melihat mereka yang tidak mau salat malam sebagai orang yang tidak bersyukur. Merasa lebih baik akan menerbitkan kesombongan secara diam-diam. Dan itu akan menghancurkan ibadah. Bukankah iblis dulu ahli ibadah hingga semua malaikat tunduk dan bermakmum kepadanya. Ia diusir dari surga dan menjadi terlaknat hingga kiamat hanya karena MERASA LEBIH BAIK daripada Adam AS. Waliyadz Billah..

Ngasaqo dan Sanad Keilmuan

Di kelas Membaca Al-Quran, saya menuliskan kata ini ٓعٓسٓق. Saya meminta anak-anak untuk membaca. Satu anak membaca ngasaqo. Saya tunjuk anak lain. Ngasaqo. Saya tunjuk yang lain lagi. Ngasaqo. Saya lalu menunjuk anak yang sudah khatam Al-Qur'an. Ainnsiinnnqaaaff. Nah... Segera saya perhatikan para pembaca awal. Mereka kaget dan malu. Bacaan mereka ternyata keliru. Tapi tak apa. Mereka mau belajar membaca Al-Qur'an itu sudah bagus. Semua memang bermula dari ketidaktahuan. Lalu saya tanya kepada anak-anak. "Tulisannya sama. Lalu mengapa bisa muncul bacaan yang berbeda?... Yang satu ngasaqo dan yang satu aainnnsinnqaaf..." Saya tanya kepada anak yang pertama. "Mengapa Anda membaca ngasaqo?" Dia jawab, ya karena semua harakat itu mirip fathah sehingga terbaca ngasaqo. Tapi ternyata itu semua bukan fathah. Hehe... Saya tanya kepada anak yang terakhir. "Mengapa Anda membaca ainnsiinnnqaaaff?" Dia menjawab, "Karena kiai saya mengajarkan begitu.&quo

Mufassir dan Ahli Fikih

Satu hal yang penting dicatat. Mufassir dan ahli fikih (fukaha) berbeda peran dalam tradisi keislaman. Mufassir berupaya mengurai lapis-lapis makna Kalam Tuhan. Sementara itu, ahli fikih berupaya menerapkan lapis-lapis makna Kalam Tuhan dalam rumusan-rumusan praktis yang bisa langsung diaplikasikan oleh umat. Dengan kata lain, tafsir adalah ilmu pengetahuan yang cenderung bersifat kognitif. Sementara fikih adalah ilmu pengetahuan yang cenderung bersifat psikomotorik-analitik. Dalam menghadapi problem kehidupan, tafsir berperan membukakan peta kehendak Tuhan beserta tujuan akhirnya. Fikihlah yang kemudian mengetok palu, memutuskan rute mana yang harus ditempuh untuk menuju tujuan akhir dengan mempertimbangkan aspek kemaslahatan kontekstual. Objek kajian tafsir adalah teks klasik-historis, maka mufassir harus menguasai ilmu-ilmu kebahasaan dan sejarah keislaman klasik beserta ragam periwayatannya. Sedangkan objek kajian fikih adalah perilaku mukallaf (muslim dewasa) dalam spektrum syaria

Anak vs Ayah

Seorang bocah kecil bertanya kepada ayahnya, “Apakah menjadi seorang ayah akan selalu mengetahui lebih banyak dari pada anaknya?” Ayahnya menjawab, “Sudah tentu!” “Siapa yang menemukan listrik?” “Edison.” “Kalau begitu mengapa bukan ayah Edison yang menemukan listrik?”