30 March 2016

Mengapa Media Bersuci (Taharah) adalah Air?



Sebetulnya media bersuci tidak hanya air. Fikih Islam mengenal banyak media bersuci lain, misalnya debu, batu atau segala benda padat, proses samak, atau perubahan sifat secara mutlak. Namun dari seluruh media tersebut, air memang menjadi media yang paling utama dan primer baik untuk mensucikan diri dari hadats besar (mandi besar), hadats kecil (wudhu), atau mensucikan dari najis.

Mengapa air menjadi media primer? Ada beberapa alasan yang mendasarinya jika ditilik dari sifat dan fungsi air, serta tujuan dasar bersuci (taharah).

Air seperti kita ketahui memiliki sifat melarutkan benda-benda. Kotoran bisa larut jika dibasahi air. Ketika benda najis larut ke dalam air, maka kepekatannya menjadi sangat longgar sehingga akan mudah bagi kita untuk meluruhkan najis yang menempel pada benda suci. Setelah luruh, air juga memiliki kemampuan untuk mengangkut kotoran tersebut sehingga membuat benda tersebut menjadi suci kembali.

Satu lagi yang juga perlu diperhatikan adalah air memiliki sifat menyegarkan. Air bisa mengembalikan kondisi fisik yang lemah akibat junub (bersebadan atau keluar sperma), melahirkan (wiladah),  atau keluar darah (haid atau nifas). Sehingga dengan demikian, air bisa digunakan untuk mandi, mengembalikan kesegaran tubuh.


Hal ini juga berlaku dalam konteks hadats kecil, di mana air bisa mengembalikan kesegaran tubuh setelah beraktivitas.

Share this

0 Comment to "Mengapa Media Bersuci (Taharah) adalah Air?"